Dearest Adek #lulusanUI


Lagi rame banget diperbincangkan soal instastory seorang bocah #lulusanUI.

Pas baca, auto ngakak deh. Bener-bener terlihat hijaunya. Gemes gitcu.

Duh dekkk… Sini-sini kaka kasi lihat ya.

Betapa bangganya kita akan almamater. 

Wajar lahh, UI gituuu. Jaket warna kuning yang paling terkenal se-Indonesia. Siapa yang gak tahu??

Mungkinkah jejak almamater ini bisa kita bawa selamanya?

Mungkin.

Seperti semua hal diluar diri kita, tapi menempel sebagai atribut yang kita bawa; nama besar orang tua, nama keren tempat sekolah/kuliah kita, bisa menjadi pisau bermata dua. Bisa jadi hal yang membuka jalan baik, atau malah menjadi beban dalam perjalanan kita.

Bener gak?

Anak seorang Presiden, Kaesang misalnya. Salah pilih celana pun, jadi ramai diperbincangkan se-Indonesia. 

Prestasinya di bidang bisnis kuliner tidak membuatnya terhindar dari ke-julid-an. Seperti gak ada bagus-bagusnya gitu. 

~Semangat Kaesang!

Ini bisa jadi beban buatnya. Tapi Kaesang mah beda. Justru dengan nama besar Bapaknya, dimanfaatkan sebagai daya dorong untuk bisnis kulinernya. 

Pribadinya juga menarik. Dia bebas jadi dirinya sendiri, gak jaim, gokil di sosmed, yang penting gak ngelanggar hukum aja. 

Bapaknya emang Presiden, gak bisa diubah. Yang bisa dilakukan adalah gimana caranya bisa survive tanpa nama besar Bapaknya. Aku rasa kalo Sang Pisang gak enak, gak bakal buka cabang puluhan kan?! *open endorse

Sama kayak almamater sekolah kita.

Alhamdulillah sejak SD sampai SMA aku bersekolah di sekolah negeri. Jamanku dulu, sekolah negeri bukan karena gratis lho, karena pinter. Ehem.

Kuliah juga bisa masuk ke Universitas Negeri, alhamdulillah ya. Kalo boleh sombong, bisa lah.

Pas nyari kerja juga macam punya poin lebih lah karena lulusan Universitas X.

Begitu nyemplung ke dunia nyata kerja, hmm… melayang deh itu semua. 

Bagaimanapun yang kita pelajari di bangku kuliah, adalah TEORI. Gak ada sejengkal pun kesombongan yang bisa dibanggakan. 

Yang ada malah, cibiran atau bahkan perundungan karena kerja sambil nanya melulu. “Katanya lulusan X, gitu aja kok bingung sih, gak ngerti-ngerti! Pengen nangis gak sih, huaaa

Jadi Dek, sini sini.

Gak usah deh mengandalkan atribut-atribut itu. Jadi diri sendiri dalam versi yang terbaik. Semangat belajar hal baru. Gak malu nanya, meski dicibir. Lihat aja, suatu saat yang mencibir kita akan melongo lihat kamu. Suwer!

Pekerjaan pertama itu adalah tempat belajar yang sesungguhnya. Tempatmu menemukan dirimu sendiri di tengah dunia yang kejam. Serius ini Dek, kejam itu nyata adanya.

Banyak orang menghalalkan segala cara demi pekerjaan, posisi, atau proyek. Kamu akan mengenal banyak jenis orang. Dari abu-abu muda sampai abu-abu gelap. Banyak macamnya. Gak abu-abu doang.

Dan kamu juga akan menentukan, mau jadi warna apa kamu kelak.

Apapun pilihanmu, bekerjalah dengan hati.

Karena jika bosmu keji, gajimu kurang memuaskan, rekan kerjamu menusuk dari belakang…

Hanya hati yang gembira yang bisa membuatmu bertahan.

Selamat berjuang mencari pekerjaan, Dek.

Semoga segera mendapat pekerjaan yang kamu idamkan.


Tertanda,

Kaka Cantik
bukan #lulusanUI

Comments

  1. Hihi, kadang anak milenial belum tau dunia kerja sesungguhnya, dia bakalan merasa "besar" mentang2 lulusan X .
    Dan lagi.. kepintaran saat kuliah (sselalu dapet A, misalnya) gak menjamin akan Kreatif atau pun punya ide baru saat nyemplung beneran ke dunia kerja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bnr kan mba. Jauh2in deh sikap serba tau. Malah menjauhkan dari bertambahnya ilmu kita

      Delete
  2. setuju banget sama mbaknya. Si dedek2 itu belum ngerasain "kejam" nya dunia nyata. Lulusan apapun juga kalo sombong kayak si dedek dan bad attitude pun ga akan dilirik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga aja ini cuma saru dua orang yaa.. supaya Indonesia bisa maju anak mudanya harus berpikiran terbuka

      Delete
  3. Si Adek belum tahu yaah...perusahaan pun sekarang kepo-in medsos calon² pegawai. Doski jangan² di blacklist tuh.

    ReplyDelete
  4. Aduh aku ketinggalan ... Ada apa inih ... Dedek lulusan UI nya ngapain πŸ˜‚. Dlu pernah denger lulusan ITB yang banggain almamater pas nyari kerja ... Apakah ini cerita serupa? Nasib ya tinggal jauh merantau jd ga tau yg ngehits πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gt deh mba.. maklum anak baru gede.. perlu diberi pengertian πŸ˜‰

      Delete
  5. Penilaian portfolio mhsw skrg gak cuma nilai mid n semester, lohh.. attitude jg menjadi perhatian. Kenapa demikian? Karena sdh banyak contoh alumni yg gak berhasil di dunia kerja. Agar tetap eksis attitude, kecerdasan emosional dan diri yg mau teru menerus belajar, mjd sgt menentukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ini baru tau mba. Seriusan ya? Sisi positifnya bisa mengarahkan dan mempersiapkan mahasiswa untuk dunia kerja ya

      Delete
  6. Ini yang ramai karena lulusan UI yang gak mau gajinya cuma 8 juta trus perusahaan lokal. Asli ngakak. meskipun aku bukan lulusan UI, tapi serius bakalan kasihan sama orang orang tipikal begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anehnya kok dia apply ke perusahaan lokal ya... apa karna gak diterima di perusahaan asing??

      Delete
  7. Ya ampun.. Aku bingung jadinya mau komentar apa masalah lulusan ini tp jadi speachless sih kak.. Ya sudahlah kids jaman now..

    ReplyDelete
  8. Pengalaman saya sebagai HR dulu, kadang kalo ada yang kaya gitu justru ga kuterima. Kan biasanya nanya tuh ekspektasi salarynya berapa, nah kalo dah minta tinggi tapi belum ada pengalaman ya dada bye bye aja deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih jadi ilfil duluan. Sayang banget kesempatan jadi terbang duluan

      Delete
  9. Benar sekali Kaka Cantik, ini lagi ramai dibicarakan hehehe.
    Tapi sebenarnya, itu anak membuktikan dulu kinerja kerjanya ya, Mbak Kartika. Sesuai tidak, kerjanya dengan gaji yang diinginkan. nantikan perusahan yang akan menilai.
    Soalnya bisa saja nih, dia awalnya digaji tidak sesuai keinginannya, tapi karena dia kerjanya bagus, maka pas minta naik gaji, si Boss langsung mikir. Tapi ini belum kerja sudah minta gaji tinggi, ya perusahaan mikir juga. Soalnya yang cari kerja banyak dengan kemampuan yang mumpuni juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga kerja pertama kan ya. Pilih2 tentu saja boleh tapi harus realistis juga. Takutnya kesempatan bagus malah terlewat krn terlalu jual mahal

      Delete
  10. Emang bener mba menjadi diri sendiri itu emang lebih asyik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lh. Gak ada beban juga. Dan kita dinilai karena kualitas kita sendiri. Keren kan!

      Delete
  11. Aku nggak gitu loh kakakkkk.... #aslialumniui

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ini kelakuan adek almamatermu berarti mbaa πŸ˜‚

      Delete
  12. Membanggakan diri dari lulusan kampus populer memang menjadi pisau bermata dua. Bisa jadi oramg akan membuly saat ada kesalahan kecil yg tidak disengaja dan mengait2kan nama kampus itu. Padahal dunia akdemis kadang tidak sejalan dengan dunia kerja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya begitulah Bang. Semoga dengan kejadian ini si adek belajar.

      Delete
  13. alhamdulillah salah satu almamater saya terkenal karena alumninya rendah hati dan agak ndeso🀣 dedek UI (kalo bener alumni sana)itu pasti udah tutup akunnya.Apa gak tau ya dia sekarang lagi trend user mengobrak abrik medsos calon karyawan biar dapet gambaran orang macam apa yang diterima😬

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mgkn dia khilaf. Kan gampang ntar tinggal minta maaf πŸ˜…

      Delete
  14. Medsos ooH Medsos hal kecil bs di besarkan dan hal besar bisa di tambah menjadi boomerang buat yang nulis hohoho, smoga makin banyak orang yang sadar medsos menjadi kebaikan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi bermula dr curhat jd viral deh πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  15. Haha iya nih ya sempat viral dan banyak tanggapan dari berbagai pihak,, hmm menurutku sih ya terlalu mengagunggkan universitas sih ya.

    ReplyDelete
  16. mungkin dedek itu mainnya kurang jauh. karena UI di mata dunia pun tak ada di urutan 200 besar dan pas udah masuk ke dunia kerja almamater apapun itu tiada artinya. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa semoga segera sadar yaa.. biar ke depan makin sukses

      Delete
  17. Miris sama beberapa (gak semua pastinya) anak sekarang..
    Ada cerita, ponakanku, sekolah bea siswa perusahaan multinasional Indonesia. Kuliah & biaya hidup gratis lalu penempatan ke kebun sawit, ikatan dinas 5 tahun. Eh, tahun kedua pulang kampung gak kuat katanya..yang sepi lah, jauh dari mana-mana, bete di sana, ga ada apa-apa..pokoknya duh! Padahal..kalau menurutku "cuma" 5 tahun ya mbok sabar. Namanya juga kerja nya mesti berjuang dan ada ga enaknya dulu. Akhirnya ortu juga yang kelabakan nyari uang denda lari dari ikatan dinasnya. Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini mgkn juga faktor dari orang tua ya. Kadang serba ada juga bikin manja dan gak mau susah. Aku merasa beruntung dulu tumbuh di masa2 sulit keluargaku. Waktu itu gak berani aneh2 dan macem2 karena gak ada yg bisa bntuin. Jdilah punya semangat utk survive gmn pun caranya

      Delete
  18. Jadi ingat gaji pertamaku 845 ribj sebulan. Saat iti rajin nulis ke koran buat tambahan uang makan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini peer juga buat dedek2. Krn terbiasa serba instan jd mungkin kurang paham bagaimana berjuang dari bawah

      Delete
  19. Kesalahan yang apdet instastory itu kyknya ken ada kalimat membandingkan dengan lulusan lain haha, kesannya ngenyek banget dan ngrasa UI paling bagus. Pdhl universitas di Indoensia rankingnya blm ada yg bagus kalau skala dunia.
    Ya pelajaran buat semua ya, utk tetep humble, gak merasa paling hebat, krn sesungguhnya di atas langit msh ada Hotman Paris haha

    ReplyDelete
  20. aku mah anak teknik lulusan universitas negeri dari jawa timur siap kerja apa saja, penting saya nyaman dengan dunia kerja itu. Misalnya saja bekerja dalam dunia menulis yang memang fashion dan hobi, maka gaji berapapun bukan menjadi persoalan. Toh bisa disiasati dengan jualan online dst untuk menambah tabungan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ya! Rejeki mah pasti ada kalau kita berusaha. Gaji besar tentu semua orang mau, tapi jangan lupa utk terus meningkatkan kualitas diri

      Delete
  21. Bangga sih ya boleh saja, tapi yang terpenting hasil dari belajar di UI ya tetap harus dipakai, gunakan keahlian bukan hanya bangga saja

    ReplyDelete
  22. Settuju banget kak, bisa juga jadi boomerang untuk kita atribut yang melekat. Ayo kak, di ajarin adek tsb biar tetap rendah hati dan berkarya apapun atribut yang ada pada diri kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya anonim si dedek. Kalo tau kan bisa leluasa mbully nya #eh

      Delete
  23. Saya lulus dari sini tetap gaji PNS :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum tau aja dia. Jadi PNS bisa jalan2 juga macam Bang Day πŸ€—

      Delete
  24. Jadi heboh ya kak. Padahal kalau aku sih dengan gaji segitu perdana kerja wah dah keren dan besar banget. wkwkwk.. aku dulu ngajar perdana cuma 320rb sebulan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaitulah Kak. Kasian sbnrnya kalau udh nutup diri sejak awal. Banyak kesempatan bagus yg akhirnya mgkn terlewati

      Delete
  25. Hihihi, baca ini jadi inget #bibitunggul beberapa waktu yang lalu. Minta gaji agak tinggian sih sebenernya sah-sah aja, cuma si dedek ini kenapa pula mesti dishare ke IG story :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ntar saja kalo sudah dapet kerjaannya ya :))

      Delete

Post a Comment

what do you think? :)

Popular Posts