[REVIEW BUKU] My Sister’s Keeper by Jodi Picoult

Sumber: Wikipedia


Data Buku


Judul: My Sister’s Keeper (Penyelemat Kakakku) (2004)

Penulis: Jodi Picoult
Alih Bahasa: Hetih Rusli (2007)
ISBN: 978-979-22-3399-5, 528 hlm, 20 cm
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama



Resensi

Buku ini bercerita dengan apik, tentang kisah seorang gadis usia tiga belas tahun bernama Anna, yang menggugat kedua orang tuanya secara hukum karena merasa terus menerus dimanfaatkan untuk kesehatan kakaknya, tanpa persetujuannya.

Memang benar, bahkan kelahiran Anna sebenarnya khusus direncanakan agar dapat menyumbang sel darah tali pusat untuk kakaknya penderita leukimia akut, Kate. Sejak itu, Anna harus menjalani puluhan suntikan, transfusi darah, dan operasi, agar Kate bisa melawan leukimia yang dideritanya sejak kanak-kanak.

Yang terbaru, Ibunya meminta Anna menyerahkan ginjalnya untuk Kate yang sedang sekarat.

Di titik inilah Anna mulai berani mempertanyakan hidupnya. Sampai kapan dia harus terus menyuplai kebutuhan kakaknya? Kali ini Anna merasa cukup besar untuk dapat memiliki hak atas tubuhnya sendiri.

Tentu saja gugatan Anna mengagetkan kedua orangtuanya, dan memecah keluarga mereka. Konflik antara Anna dan keluarganya dikisahkan dengan indah oleh Jodi Picoult, si pengarang. Jodi memilih untuk bercerita dari sudut pandang masing-masing anggota keluarga Anna: si Ayah, Ibu, kakak laki-lakinya Jesse, Kate, dan tentu saja Anna. Ada juga dari sudut pandang pengacara Anna, yang ternyata juga memiliki konflik yang berbeda sebagai bumbu dalam novel.


Tentang cerita ini...

Aku selalu mengagumi kelihaian para novelis, yang bisa mengaduk-aduk perasaan pembaca. Pembaca bisa ikut terlena, marah, sedih, bahagia, bahkan menangis, hanya dengan olahan kata-kata tanpa visual. Aku belum sampai di level itu, Sis!

Aku pribadi juga bingung, bagaimana rasanya menjadi orang tua Anna dan Kate. Di satu sisi, ada anak yang sakit, di sisi lain ada anak yang bisa menolong kakaknya, namun dia sebenarnya berhak sih untuk menolak, bukan kewajiban juga untuk menolong kakaknya, (hanya sebuah kewajiban moral mungkin?)

Aku bisa memahami kenapa orang tuanya mendesak Anna, karena hidup Kate berkejaran dengan waktu. Mereka ingin Anna menolong kakaknya, toh menurut dokter kondisi Anna sangat sehat untuk punya satu ginjal, artinya operasi ini tidak membahayakan hidupnya, dan banyak orang yang bisa hidup normal dengan satu ginjal. Di satu sisi, mereka tahu Anna pasti akan menolong kakaknya, tidak ingin kakaknya sampai meninggal, dan mungkin di masa depan akan menyesali keputusannya.

Tapi aku juga memahami posisi Anna. Selama ini dia praktis tidak menolak karena masih terlalu kecil, dan ini untuk kakaknya, tentu saja Anna mau melakukannya. Hanya kali ini, Anna merasa ingin memiliki kuasa atas tubuhnya, bisa memiliki pilihan untuk berkata iya atau tidak, meski aku sedikit yakin tidak mungkin Anna tidak membantu kakaknya.

Gimana, penasaran gak sama endingnya? Baca sendiri yaa πŸ˜‰πŸ˜‰

Setelah membaca novel ini, ada beberapa hal yang menjadi catatanku:

1.     Anna dilahirkan khusus karena ingin menyerahkan sel darah tali pusat ke kakaknya. Itulah tujuan Anna dilahirkan ke dunia ini, awalnya. Seperti yang dikatakan Anna, "Namun itu membuatku bertanya-tanya, apa yang terjadi jika Kate sehat. Kemungkinannya, aku masih melayang-layang di Surga atau entah di mana, menunggu untuk dilekatkan pada tubuh agar bisa menghabiskan waktu di bumi. Pastinya aku tidak akan menjadi bagian dari keluarga ini. Begini ceritanya, tidak seperti bagian lain dari dunia yang bebas ini, aku tidak lahir ke dunia tanpa sengaja. Dan jika orang tuamu memilikimu karena alasan tertentu, maka sebaiknya alasan tersebut tetap ada. Karena jika alasan itu hilang, kau juga hilang."

Aku jadi mempertanyakan, kenapa sih kita memutuskan punya anak? Buat apa sih? Aku sendiri belum punya anak ya. Tentu saja aku ingin mempunyai anak, tapi kalau ditanya buat apa? Bingung juga jawabnya, karena ingin saja?

Iseng kutanya Ibuku. Ibuku menjawab “Setiap orang menikah ya pengen punya anak.” Ketika kutanya lagi, “Iya, pengen itu buat apa Mam? Kalau cuma pengen kenapa gak satu aja Mam, kok sampai tiga wkwkwk.” Mulai durhaka, hehehe.

Penasaran jawabannya??? “Punya satu kok lucu, pengen lagi. Eh cewek lagi, ya udah satu lagi, siapa tahu cowok. Setelah tiga cewek, ya sudah berhenti.”

Wkwkwk agak kecewa sih mendengarnya, kirain bakal ada jawaban yang sophisticated dan romantis gitu. Tapi yaa mungkin itu memang jawaban yang jujur ya. Malah mungkin ada yang jawabannya, lah soalnya kebobolan wkwkwk πŸ˜‹πŸ˜‹

Aku jadi teringat soal aliran childfree yang belakangan muncul. Jadi ada beberapa pasangan yang memutuskan secara sadar untuk sepakat tidak mempunyai anak. Mereka memilih untuk hidup berdua saja, untuk kualitas hidup yang lebih baik. Mereka merasa tidak cukup mampu untuk memiliki dan mendidik anak, dan percaya untuk menyayangi anak, tidak perlu memilikinya sendiri, tapi masih bisa kok berbagi dengan anak-anak di sekeliling mereka.

Di sini aku tidak menghakimi pihak manapun ya. Setiap orang dan pasangan tentu punya pertimbangan masing-masing dalam segala keputusan dalam hidupnya.

Maksudku di sini mempertanyakan soal tujuan memiliki anak, ya simpel karena kondisi Anna ini. Lebih ke pertanyaan ke diri sendiri sih. Semoga tidak menyakiti pihak manapun ya.

2.     Di novel diceritakan bagaimana pasangan Ayah dan Ibu menghadapi masalah Anna. Mereka berbeda pendapat, bertengkar, saling mendiamkan, lalu salah satu mengalah. Dalam diam mereka tahu apa yang diinginkan pasangannya, tapi mereka juga masing-masing punya pendapat sendiri. Saling menghargai perbedaan, adalah pesan penting di novel ini. Menjadi pasangan tentu saja tidak bisa terus-terusan sepakat dalam semua hal agar keluarga tampak harmonis. Harus ada kompromi, dan saling menghargai agar hal-hal bisa teratasi dengan baik.

3.     Anna tidak hanya bersaudara dengan Kate, mereka juga bersahabat baik. Ingatan jadi melayang ke masa kecilku ketika kami bertiga cewek-cewek masih kecil. Kami juga bersahabat baik dan selalu bersama. Beberapa hal hanya bisa kami ceritakan ke sahabat lho, bukan ke orang tua. Rahasia terbesarku ya di saudara-saudaraku 😁

Beranjak dewasa tentu kami masih berhubungan baik, tapi karena kesibukan dan jarak jadi seringnya terasa jauh. Tapi jauh di lubuk hatiku aku tahu, mereka pasti selalu ada buat aku, sama halnya denganku.


4.     Ada saat-saat dimana aku sering marah atas keputusan-keputusan orang tuaku. Tapi setelah membaca buku ini, rasanya tidak adil kalau hanya sekadar menyalahkan orang tua tanpa memahami kondisi saat itu.

Aku rasa seperti semua hal di dunia ini, tidak ada yang pasti. Tidak ada keputusan yang terbaik. Yang ada adalah keputusan terbaik yang bisa diambil saat itu. Tidak ada yang tahu pasti apa yang terjadi di masa depan. Yang ada adalah kita pertimbangkan semua yang baik saat ini, lalu kita ambil keputusan. Hasilnya, well, semua seimbang, 50-50, bisa sukses bisa gagal, karena sekali lagi tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan.


Simpulan

Buat penyuka bacaan dengan genre drama, tentang cinta dan keluarga, novel ini bisa dimasukkan ke keranjang bacaan berikutnya. Kalau sudah baca, share juga ya 😊


Oiya, sudah lama sekali tidak bercerita soal buku di blog ini. Nah ceritanya aku ingin meramaikan kembali #tuturbuku, salah satu tagar di blog ini. Akhirnya aku juga berkomitmen untuk membaca 1 buku setiap minggunya. Doakan ya konsisten!

Comments

  1. Wah ini salah satu novel favoritku nih, bagus banget. Tapi aku pribadi lebih suka versi buku ketimbang filmnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klasik ya, kalau ada film yang diadaptasi dari buku, pembaca pasti merasa lebih bagus bukunya. Aku belum nonton filmnya sih, tapi bisa lah aku anggap begitu. Membaca bukunya itu menuntaskan fantasi-fantasi kita akan penokohan, tempat kejadian, dan suasana. Ketika ditranslasi ke film oleh orang yang berbeda (sutradara), tentulah berbeda dengan ekspektasi kita :D

      Terima kasih sudah mampir dan membaca ya :)

      Delete
  2. Keren banget ya, premisnya. Jadi penasaran pingin baca langsung

    ReplyDelete
  3. Mungkin bisa ditambahkan detail bukunya kak. Minimal ada penerbit, tahun terbit, dan harga biar makin bikin penasaran buat ngubek ngubek cari bukunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiyaya, makasih mbak masukannya. Akan aku tambahkan di artikel

      Delete
  4. Sebuah pilihan yang kompleks dalam keluarga ya, penasaran gimana penulis menyelesaikan endingnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, krm penasaran aku juga menyelesaikan baca buku ini dalam 2 hari saja wkwk

      Delete
  5. Bagus banget bukunya, jadi pingin baca
    Karena ada drakor yang kisahnya mirip banget
    Saya pingin tau penulis skenarionya nyontek ga ya? 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe gak tau siapa duluan nih. Buku ini terbit 2007 Ambu..

      Delete
  6. Wahhh klasik yaa aku pengen baca nih kalo baca ulasannya. Semoga nemu yaa di gramedia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapppp. Selamat membaca 😎😎

      Delete
  7. Entah mengapa para penulis novel luar negeri itu selalu saja ada ide cerita yang menarik. Meskipun cerita seperti ini, jarang terjadi di Indonesia. Tapi baca reviewnya, layak untuk dibeli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, aku juga mikirnya begitu. Kok bisa punya ide cerita seperti ini ya... keren dan cara mengisahkannya pun oke banget. Salut!

      Delete
  8. Kak Tika.. baca resensi ini bikin aku mikir..

    Awalnya punya anak ya karena salah satu tujuan menikah ya punya keturunan.

    Lalu aku pun flashback saat keluarga lagi punya masalah.
    Saat itu ibu berharap aku mau merelakan perhiasanku untuk biaya kakak di rumah sakit.
    Mungkin aku bisa berkata "kenapa harus punyaku " ya kan ..

    Namun ketika sudah semakin dewasa aku pun menyadari, bahkan hutangku kepada ibu lebih besar dari hanya perhiasan itu.

    Dan luar biasanya Anna, bukan sekedar barang yang ia relakan..
    Tapi juga anggota tubuh ya


    Lalu saat aku jadi orangtua, kadang aku merasa egois sama anak kak..

    Punya anak, dan mereka harus baik, itu seperti pamrih banget, bahwa mereka nantinya jadi tameng aku saat di akhirat..b

    Hiks..semoga aku nanti semakin bijak kak Tika..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa begitulah kak, mempunyai keluarga itu ya sepaket dengan senang dan susahnya. Tapi alangkah masih beruntung kalau kita masih punya keluarga ya, ada pegangan dan tempat untuk pulang. Semangat ya Kak, selalu ada jalan untuk lebih baik :)

      Delete
  9. Saya sudah nonton ini filmnya.
    Endingnyabtak disangka sangka lho
    Pasti bilang "ooo ternyata anna dan kate begitu..."
    Rindu nonton film2 kayak gini, sayang saya sekarang dilarang..πŸ˜”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya dilarang nonton kah?

      Nah itu mbak, aku baru tahu kalau ternyata sudah ada filmnya, hehee parah ya?

      Delete
  10. Mungkin tak salah jika anna sudah lelah dan berfikiran seperti itu.
    Karena didalam hati nya ia juga layak tuk bersuara atas apa yang ingin ia utarakan.
    Tetapi orang tua nya selalu tak pernah memberi kesempatan.
    Sampai-sampai ginjal pun harus dikorban kan.
    Duhh,makin penasaran sama kelanjutannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe ayo baca mbak biar tahu endingnya, ada kok di ipusnas :)

      Delete
  11. jadi pengen baca buku novelnya.. sepertinya bagus buat bahan referensi bacaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. buat referensi apaan ini Bang? lagi riset tentang parenting kah?

      Delete
  12. Cerita yang diangkat unik ya. Tapi aku dulu juga sempat bertanya, kenapa ada orang tua yang tidak mencintai anaknya. Padahal anaknya tidak minta untuk dilahirkan. Dan jawabannya memang rumit..hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rumit serumit-rumitnya :')

      Wah kalau mau dibahas soal ini, bisa panjang mbak. Memang banyak sih orang tua yang masih belum selesai dengan dirinya sendiri. Tapi kalau di novel ini, aku rasa murni soal orang tua ingin kesembuhan anaknya. Tapi betul juga, membaca novel ini membuka pikiran dan aku juga jadi banyak mikir :D

      Delete
  13. My Sister's Keeper filosofis banget kontemplasinya ya, aku dilahirkan utk menyuplai sl darah tali pusat buat kk yg leukemia.

    Btw, kami punya keturunan agar ada yg selalu mendoakan... kelak saat kami sudah di alam kubur, huhuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnn,, semoga Mbak Mia dan anak2 dan keluarga sehat selalu yaaa

      Delete
  14. Telat nyari bukunya euy. Udah duluan nemu filmnya. Filmnya sih menarik. Tapi kok kayanya kok tetep, lbh imajinatif baca bukunya.

    Enak ga ya kira2 kl baca bukunya kemudian..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo setelah nonton film baru baca bukunya, menurut aku menarik mbak. Jadi bisa nyocok2in dan malah mungkin bukunya bisa menjelaskan dimana di film kurang jelas :)

      Delete
  15. Iya, novelis itu pandaui mengaduk perasaan dan membuat pembaca enggan istirahat. Itulah salah satu alasan kenapa saya sudah idak baca novel lagi, Mbak. Saya jadi terlalu fokus membaca sampai lupa pekerjaan rumah. Keteteran, jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw iyah mbak, ini ibarat nonton drakor langsung lunas, karena penasaran endingnya sisss akhirnya semua kerjaan terbengkalai :')

      Delete
  16. Ya Allah bacanya aja ngerasa nyess banget ya, ga ngerti deh gimana perasaan Anna ini pasti sedih soale kehadirannya untuk membantu kakaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, ini salah satu cerita yang sukses buat aku nangis. Karena dilema mereka itu bikin nyesek banget buat semuanya

      Delete
  17. Aku punya novel ini. Sudah ditimbun lama di rak buku. Belum tergerak buat baca walaupun banyak yang bilang bagus πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe aku ngaku juga deh. Ini kali kedua aku membaca novel ini hehehe sama mbak, tertumpuk lama di lemari. Karena pengan tak sumbangkan jadi kubaca ulang terlebih dahulu, dan reviewnya kusimpan di blog :D

      Delete
  18. Spertinya masih menarik komik doraemon edisi lawas yg barusan sya baca v:

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ya masak dibandingkan sama komik Kak :')

      Delete

Post a Comment

what do you think? :)

Popular posts from this blog

Parasite (2019)

Pengalaman pertama jadi komuter di Ibukota. Siapa takut?!

Tentu saja aku bisa melakukan semuanya, tapi apakah aku mau?