Not Every Battle Worth to Fight For!

 

instagram.com/sellypadi


Seorang teman datang curhat kepadaku,

“Perlu gak sih aku ngomong kalau lagi marah sama orangnya?” tanyanya bersungut-sungut.

“Aku kesal sekali karena janji mau datang tapi gak pernah muncul dan gak ada kabar juga.”, lanjutnya. 

Kelihatan sekali dari chatmya dia kesal. Iya, karena masih PSBB dia curhat lewat messenger.

“Penting nggak dia buat kamu?”, tanyaku.

“Nggak juga sih, aku juga malas kontak lagi setelah ini.”

“Ya sudah, nggak usah dikeselin. Anggap aja iklan lewat.”

 

***

 

Sekarang sih aku sudah lebih pandai bersikap bodo amat 😎 Kalau memang nggak sepenting itu buatku, lalu buat apa dibiarkan membuat kesal hati ini?

Sesekali bersikap bodo amat memang dianjurkan, seperti kata Mark Manson dibukunya. Aduh, masih banyak gitu lho hal penting yang perlu dipikirkan dalam hidup ini. Tidak perlu lah kita meributkan hal-hal yang nggak memberikan kontribusi penting dalam hidup. Lebih baik fokus ke hal-hal yang bikin nambah sehat, nambah teman, atau nambah duit di kantong! Gimana, mantab kan quotesnya?! πŸ˜„

Memang perlu latihan kok. Dulu hal-hal kecil mudah sekali memancing emosiku. Apalagi karena perfeksionis, semua hal harus sempurna sesuai yang direncanakan adalah misi hidupku. 

Tapi seiring waktu, aku belajar bahwa capek banget gilak bermain dengan emosi. Rencanaku memang harus berjalan lancar. Tapi aku bisa membuat rencana cadangan jika ada yang tidak beres. Jadi bukan emosi yang kukedepankan, tapi rencana yang lebih matang yang harus kupersiapkan.

Hidupku jadi lebih tenang. Rasanya lebih enteng. 

Ada yang terlewat? Tenang, ada rencana B kok. 

Ada yang ketinggalan? Tenang, ada cadangan kok. 

Ada rekan yang reseh? Tenang, masih ada rekan lain kok hehehe

Intinya mah, sekarang udah lewat masa-masa penuh gejolak emosi jiwa membara ala darah muda. Sekarang jauh lebih selow. Lebih kalem. *bangga*

Kalau masih penting buat aku, ayo dicari solusinya.

Kalau sudah nggak penting, yuk ah, dadah babayyy! Eike mo main candy crush dulu....

 

Comments

  1. sama sih
    gue juga ngerasanya begitu

    bahkan sekarang ini, kalo ngerasa badan capek, mood berantakan, yg langsung gue benahin adalah pola fikir.
    "ah, yang begini ga usah diambil pusing anjir"

    gitu sih
    ehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos lah Bang!
      Sepertinya ini yang namanya bertumbuh dewasa dan menjadi bijak karena pengalaman ya. Kita jadi lebih pinter menyaring, dan akhirnya hidup lebih berkualitas.
      Selamat buat kita!! 🀠🀠

      Delete
  2. semua kembali ke pikiran mbak
    makanya mindfullness itu penting banget
    kalau engga penting banget ya engga usah dipikir

    kalau nurutin apa kata orang ya jadinya capai haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul kak. Menganggap pendapat orang lain penting juga bisa jadi beban sendiri. Padahal gak segitunya. Hanya pendapat orang2 yg penting saja, yang penting buat aku. Sisanya anggep aja iklan 🀠

      Delete
  3. Iyes. Bodo amat sama hal-hal tidak perlu mah wajib. Selain menguras emosi, tenaga dan pikiran .dan pada akhirnya kita hanya akan 'terjebak' pada masalah yang itu-itu saja.

    Saya dulu juga, perfektionis. By the way,,,
    Tapi sekarang udah sadar kalo terlalu perfectionis hanya akan menyusahkan diri sendiriπŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerrrr!!! Lelah hati hayati ini πŸ˜‚πŸ˜‚ sekarang aku masih perfeksionis sih kak, tapi lebih terarah wkwkwk

      Delete
  4. Bener mba, ngapain buang-buang energi... :D
    Kesel sama orang, lah orangnya malah santuy-santuy saja, rugi di kita ini... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, lebih sering orangnya gak merasa yekan?!🀣 mendingan kita senyumin aja sambil bilang bomat lah, lu gak penting juga hahaha

      Delete
  5. Agree mba, hehehe. Semakin bertambah usia, sepertinya kita akan semakin mudah untuk memilah mana yang penting untuk dipikirkan dan mana yang nggak πŸ˜‚ hehehe.

    Mungkin karena energi sudah nggak banyak, jadi kita lebih selektif dalam menggunakan energi kita biar nggak jadi stres pikiran atau sakit badannya πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Eno, energinya sudah terbatas jadi mendingan buat yg bikin hepi2 aja. No.more drama 🎢🎢🎢

      Delete
  6. Iyeees, ga usah dipusingin atuh segala hal yg ga penting :p. Buang2 waktu, dan bikin beban ke hati juga :p. Mending fokus Ama hal lain yg LBH berguna ke kita ya mba :D. Aku juga ga mau mikirin org yg udh bikin kesel, tp sebenrnya dia ga org2 amat juga dlm hidup. Org gini biasanya lgs aku jauhin aja, block sekalian.

    ReplyDelete

Post a Comment

Halo, terima kasih sudah membaca. Tinggalkan komentar ya, biar aku bisa balas BW 😊

Popular posts from this blog

Pengalaman Pertama Jadi Komuter di Ibukota. Siapa Takut?!

Tentu Saja Aku Bisa Melakukan Semuanya, Tapi Apakah Aku Mau?

Kecombrang, Pemilik Aroma Segar Dan Rasa Khas Dari Hutan Indonesia