Lagi-lagi Monopoli

papan monopoli legendaris


Ada yang masih ingat dengan permainan monopoli?

Duh, rasanya sudah berabad yang lalu memainkan board games legendaris ini, hahaha.

Di sebuah percakapan random dengan keponakanku, aku bercerita soal monopoli ini. Sebagai anak dari generasi Z, sepertinya dia belum pernah mendengar tentang monopoli 😁. Penasaran dengan ceritaku, ia minta dibelikan. Oke lah, ayok kita cari ya, janjiku. Dugaanku sih dijual di toko buku terdekat. Dan benar, dijual di toko buku terdekat dan murah meriah harganya 😍

Ingatanku yang paling berkesan tentang permainan monopoli adalah ketika menang bisa bikin sombong pake banget! Punya kota atau negara yang banyak, dengan koleksi rumah beserta hotelnya, rasanya puas banget kalau sedang di atas angin 😎

Tentu saja kenangan yang terburuk adalah ketika bangkrut. Duh, sedih kali lah. Udah nggak pegang duit, lalu pas dapat giliran jalan malah kena denda melulu karena berhenti di tanahnya orang. Paling apes lagi, sudah bangkrut eh masuk penjara lagi. Sadis!

Jadi pergilah kami ke toko buku terdekat. Harganya cuma 10ribu. Murah banget nggak sih?! Aku sampai nanya sekali lagi sama yang jual, seriusan cuma 10 ribu?!

Bukannya apa-apa, soalnya papan monopolinya bisa dibalik, dan ada empat permainan papan lainnya. Ada ular tangga, halma, catur, dan aku lupa yang satu lagi namanya apa. Teman-teman ada yang tahu nggak?


dibaliknya ada halma, catur, ular tangga, dan entah apa namanya


Sampai di rumah, kami langsung menggelar lapak. Ada tambahan anggota geng monopoli dua orang lagi. Kami berempat main berhadap-hadapan. Sejujurnya aku agak lupa sih dengan cara bermainnya, hehehe. Beruntung ada aturan permainan tertulisnya. Dannnn, lagi-lagi aku terpilih sebagai bank-nya. Sudah takdir jadi akuntan di berbagai suasana πŸ˜„


baca aturan dulu sebelum bermain yaaa

                                        

Asliiii, sueru banget mengulang main monopoli!πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜‹πŸ˜‹

Cepat-cepatan beli kota incaran, dapat bonus di kartu KESEMPATAN atau DANA UMUM, dapat uang denda dari pemain lain, wah seru pokoknya deh. 

Semenyenangkan itu ternyata!

Kalau menang...

Kalau kalah... ya seperti keponakanku. Sebenarnya di awal dia sangat excited karena diperbolehkan pegang uang sendiri dan bisa belanja sesukanya, hahaha. Tapi karena kurang beruntung, dia kalah di permainan hari itu. Uangnya habis lalu masuk penjara. Yang awalnya masih terlihat tabah, ketika masuk penjara, langsung nangis deh dianya. Hahaha, antara pengen ngetawain tapi juga nggak tega πŸ˜†πŸ˜† Untungnya dia nggak kapok kok, besoknya minta main bareng lagi.


lapak monopoli pas buat berempat

                                         

Simpulannya, bolehlah sesekali kita mengulang kesenangan di masa kecil ya. Sekalian mengenalkan ke nak kanak children di rumah gitu, bahwa masa kecil kita nggak kalah seru dengan mainan mereka sekarang. Buktinya sampai hari ini keponakanku belum bosan ngajak main monopoli. Ibunya juga mendukung karena bisa  membuatnya sedikit lupa bermain gadget aja 😍😍😍


Baca juga: Terima kasih 30HBC21







Comments

  1. Bener banget . Untuk generasi 90an banyak banget mainan yang dikangenin :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaa hampir lupa betapa serunya mainan kita dulu yaaa hahaha tos lah mbak sesama generasi 90an kitaaa 🀠🀠🀠

      Delete
  2. Haiii mbakk..
    Aku kalo maen monopoli rasanya pertama kali ketika kelas 5 SD.. Saat itu sedang class meeting, dan ada temen yg bawa. Jd di situ lah aku mengenalnya.
    Esok hari kemudian, aku beli sendiri dong. Iyaa ada di toko buku. Maennya sama adik kadang sama bapak. Kalo berdua doang, gak seru Hahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh seru sekali Do main di sekolah. Pasti pas di jam pelajaran kosong ya hahaha, alamat rame banget yakk 😁

      Kalo di sekolahku dulu sering mainnya kartu, Do. Wah rame banget dan main kartu kan bisa main banyak orang. Duh, buyarnya ya pas guru datang karena terlalu ribut. Hahaha, masa lalu, masa laluπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  3. hallo mbak kartika, menggingat era 90 an Tari jadi ingat dimana masa itu masih gencar - gencarnya permahinan monopoli tapi kalau ditempat tari sih namanya bukan monopoli tapi permahinan anak tangga seru atuh mbak itu permahinanya karena dipermahinkan oleh 4 orang.


    Andai aja ya mbak, kalau tahun bisa diputar lagi pasti ??? dunia terasa indahnya, pengen balik kemasa kecil lagi Tari jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mbak, andai waktu bisa diputar kembali, aku juga mau kembali ke masa kecil. Dimana stres hanya berputar di peer matematika dan ketika teman tiba2 diemin aku πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      Main ular tangga emang seru ya mbak. Apalagi klo rame2, wah seru banget nyorakin temen yang kena ular dan turunnya jauh banget πŸ˜…πŸ˜…

      Delete
  4. Main Monopoli memang seru ya mba, apalagi kalau orangnya banyak, tambah seru karena yang bangkrut tambah banyak, dan biasanya yang kaya semakin kaya hahahaha πŸ˜‚

    Saya lumayan sering main Monopoli sama si kesayangan tapi karena mainnya berdua, jadi ya begitu deh, kalah menangnya ganti-gantian πŸ˜† Alhasil, kami pakai timer, dalam waktu satu jam siapa yang punya uang paling banyak. Kalau nggak begitu, nggak kelar-kelar soalnya 🀣

    Terima kasih sudah bahas Monopoli mba, besok jadi ingin main ulang πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, si mbak gak diajak main ya? πŸ˜‹πŸ˜‹

      Ada2 aja idenya pake timer πŸ˜…πŸ˜… Tapi aku jadi mikir apakah di Korea juga ada monopoli? Jadi kepo kan ya πŸ˜‚

      Delete
  5. Main monopoli memang seru banget, Kak 😍. Paling senang kalau udah berhasil ngumpulin banyak negara dan juga komplek, apalagi kalau punya komplek mahal terus ada teman yang hinggap di sana huahahaha rasanya langsung senang banget karena bisa memeras hartanya 🀣 *jahat*
    Btw, aku belum pernah selesai main monopoli lho 🀣. Biasanya selesai karena udah capek duluan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha i feel you Lia, seneng ya jadi penguasa yang memeras harta yang lemah *tawabengis*

      iyaaa aku juga belum pernah main sampe selesai, dan kapan sih selesainya? wkwkwk, pokoknya kalau udah ada yang kalah apalagia nangis , udah buyar aja deh hahaha

      Delete
  6. Aku masih adaaaaa permainan iniii hahahahha. Beberapa kali mainin Ama anak2 mba. Tapi sebelnya, si adek yg suka ngambekan kalo kalah wkwkwj. Maklumlah anak umur 4 tahun :p.

    Jd seringnya kakao udh main monopoli berakhir Ama keributan :p

    Kami jd LBH suka main ular tangga ato Ludo :D. Itu LBH aman dimainkan bareng adek :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya sih, anak kecil klo kalah masih suka nangis ya πŸ˜…πŸ˜… jd inget kecil dulu.

      Iyaa emang lebih seru kalau mainnya ramai2 yaa, tpi sama orang dewasa aja kali yaa, jadi gak ribet soal sedihnya πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹

      Delete
  7. Duh aku lupa apa ya permainan yang bulat bulat itu. Dulu rasanya di belakangnya ngga ada permainan itu ya.
    Yang diingat dari permainan monopoli adalah selalu seru dimainkan dengan siapa aja. Semakin banyak semakin seru hahaha. Sebisa mungkin sih ada yang bertugas jadi bank nya sendiri, menghindari dari kecurangan wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya aku main monopoli ber-4 sih mba. Emang maksimalnya boleh berapa ya?

      Iyaaa, dan aku selalu jadi bank-nya dong πŸ˜…πŸ˜… kadang bosen, tapi ya gimana, kagak ada yg mau πŸ€ͺπŸ€ͺ

      Delete
    2. Bisa sampai 8 orang sih rasanya. Kalau disini kadang mereka suka nerbitin edisi spesial. Suka liat kalau lagi ke toko buku.

      Delete
    3. Ooo tematik gitu ya? Lucuu yaaa, klo ini sama sih, kota yg plg ujung (mahal) tetap Brastagi dan Danau Toba πŸ˜…πŸ˜…

      Delete
  8. Ya ampunn mainan jadul haha, aku juga dulu sering main monopoli pas masih kecil, ikutan sama sepupu2ku, tapi karena masih SD apa TK ya, jadi ya cuma seneng2 aja. dan kartunya masih jadul banget, harga Kota Sampit masih 25perak, paling mahal Kota Bogor dan Bandung haha seruu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakak iyaaa klo main yg dulu masih murah2 banget ya... seingat aku yg paling mahal itu Danau Toba dan Brastagi. Inceran banget dah 🀠

      Delete
  9. Ini board game kesukaanku, Mbaaaaaak πŸ˜†. Biasanya kalau main, aku suka jadi banknya. Dan aku biasanya suka korupsi, nyolong duit bank diam-diam tanpa sepengetahuan pemain lain. Hehehe. Nakal banget ya aku. 🀭

    Sekarang aku gak punya temen main nih, Mbak. Jadi main monopolinya online, pake game online. Get rich namanya. Mbak Kartika pernah coba main game ini? 🀭

    ReplyDelete

Post a Comment

Halo, terima kasih sudah membaca. Tinggalkan komentar ya, biar aku bisa balas BW 😊

Popular posts from this blog

Tentu Saja Aku Bisa Melakukan Semuanya, Tapi Apakah Aku Mau?

Pengalaman Pertama Jadi Komuter di Ibukota. Siapa Takut?!

Kecombrang, Pemilik Aroma Segar Dan Rasa Khas Dari Hutan Indonesia