Baju baru, beli atau sewa?


Photo by Lum3n.com from Pexels


Belakangan ngehits sekali perihal sewa menyewa baju ini. Iklannya berseliweran di sosmed. Tagline nya kurang lebih menyiratkan bahwa menjadi keren tidak perlu bersusah payah.

Apa benar begitu?

Jaman dulu, sewa baju itu untuk acara kartini-an, wisuda, atau acara maha penting lainnya. 

Kini, kabarnya menyewa baju ini juga untuk ngantor, bahkan jalan-jalan saat weekend. Tidak seharusnya kita memakai pakaian yang sama, itu lagi itu lagi. Apalagi kebutuhan dokumentasi di sosmed, semakin menggarisbawahi kebutuhan akan outfit yang selalu berbeda. Beli baru? Boros kan jadinya.

Begitulah kurang lebih argumennya.

Masuk akal sih.

Jika karirnya memang mengharuskan bertemu banyak orang, dan penampilan itu sebagai daya dorong pekerjaannya, argumen ini bisa dipakai. Artinya penampilan itu investasi.

Jika gaya hidup minimalis sudah menjadi pilihan, buat apa menambah-nambah koleksi baju. Sudah repot nyimpannya, gak bisa dipakai sering-sering lagi! 

Well.. semua kembali ke kebutuhan masing-masing ya.

Aku pribadi seorang karyawan penuh waktu, di departemen akuntansi. Aku menyukai penampilan yang baik dan rapih. Sesekali juga mengikuti gaya fashion terkini lho. Tapiii.. pakai baju yang sama 2x dalam sebulan, gapapa juga. Yang lihat cuma bos dan rekan kerjaku hehe..  Mix and match adalah koentji!
Buat yang pakai seragam di kantor, malahan gak perlu tho!

Untuk pakaian pesta, hmm.. di usia segini udah jarang banget ke kondangan. Palingan undangan ultah anak temenku, atau sunatan anak tetangga sebelah hehe.. jadi pakaian pesta mah lebih ke casual ya.. gampang! 

Satu lagi sih sebenernya. Aku termasuk yang konvensional soal beginian. Menurut aku sewa menyewa ini agak riskan, dalam hal kesehatan. Ini belum terbukti lho ya. Cuma ke-parno-an ku saja 😀 Namanya juga makenya gantian, bisa aja kan.... *jeng jeng*
Sekali lagi, ini ke-parno-an ku saja. Lambaikan tangan jika tidak setuju hehe

Jadi siapa nih yang udah cobain nyewa baju keren?




Comments

  1. Aku belum pernah sewa baju kecuali nikah kemarin haha... betul juga kuatir ada penyakit kalo sewa baju keren... lagian bergaya sesuai dompetlah jangan maksa keliatan "wah" tapi ujungnya malah kena penyakit :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe kadang menjadi keren adalah sebuah kebutuhan mbaa...

      Delete
  2. kereen kak artikelnya..
    mampir ke blog saya juga yaa kak

    ReplyDelete
  3. Setahu saya persewaan juga untuk acara kartinian atau mau tampil untuk publik gitu, ternyata ada ya buat yang lainnya. Keren2, tapi kalau saya sich kayaknya belum perlu ya ... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin bisa dicoba sekali ya, buat pengalaman, lalu ditulis jadi content hahaha

      Delete
  4. Iya sih, Mbak Kartika. Kalau sewa baju pas acara spesial, termasuk baju adat bisa ya.

    Dan saya setuju sih, sewa baju yang dimaksud di atas memang riskan dari segi badan itu ya. Soalnya saya dulu saja tidak mau tukar-tukaran pakai baju dengan saudara laki-laki saya. Gaya saya hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya juga sih, ukuran suka sensitif ya, karena tiap orang beda bentuk badannya. oalah kirain cowok malah lebih cuek tuker2an bajunya hehe

      Delete
  5. Setuju soal riskannya. Bagi saya sendiri, apapun yang saya punyai, lebih baik pakai yang ada selagi masih pantas.

    Itu masih mending 1 bulan 2x Mbak, saya waktu masih ngantor dulu, baju kadang seminggu saya pake 2x juga gak ada yang komen. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iyaa mungkin karena kerjaan kita gak mementingkan penampilan ya mba :)

      Delete
  6. waduh, baru tau saya sewa baju yg kayak gini, buat yg mementingkan style pas kerja mungkin memperingan budgetnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya begitu ya, bisa tampil gaya dan baru terus deh...

      Delete
  7. Ada ya sewa baju buat kantoran, saya taunya dari dulu yg bisa disewa hanya baju pengantin aja mbak sama baju buat wisuda����. Tapi, kalau saya sih lebih enak pakai baju punya sendiri, paling asesoris nya di bedain gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul. main di aksesoris dan kreatif di mix and match baju ;)

      Delete
  8. Belum pernah coba sewa baju.Tapi kalo soal penyakit kayaknya terhantung nasib.🤣🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  9. Tergantunf budget dan filosofi masingmasing sih ya. Ada buat wisuda nyewa. Ada yang khusus bikin karena kenangannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia mas, sekarang mah udh bergeser, nyewa untuk harian pun bisa, dan banyak juga demand nya, jadilah bisnis baru

      Delete
  10. Baru tau nih sekarang udah ada sewa baju-baju selain baju pesta atau baju adat, kalau memang ada sih kalau aku ga mau juga, betul banget agak riskan dari segi kesehatan.

    ReplyDelete
  11. Saya setuju ma keparnoannya mba Kartika. Minimal penyakit kulit rentan tertular meski kita yakin sih penyedia menjadi kualitas barangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya itu lah Bang, aku pribadi agak sensitif soal masalah kulit. Istilah nya "darah manis". Garuk dikit sudah luka. Jadi memang agak parno daripada menyesal kemudian...

      Delete
  12. Saya bukan type yang suka sewa baju mbak. Hehehe. Emang bener sih kita kan ga tahu ya bagaimana kondisi bajunya apakah benar-benar bersih. Tapi kalau untuk sewa baju untuk pernikahan atau yang emang momen sekali aja seumur hidup, masih oke sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sepakat. Klo untuk harian lebih baik beli aja deh.. seneng juga acara belanjanya hihihi

      Delete
  13. Aku belum pernah sewa sih Mbak. Kalau pinjam ke saudara atau teman sering haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iyaa donggg, apa guna punya kakak cewek ya khann

      Delete
  14. Kalau memang profesi nggak menuntut harus pakai baju keren setiap hari memang lebih hemat untuk nggak menyewa sih. Cukup beli yang bagus, terjangkau, jadi bisa dipakai berkali-kali. ^_^

    ReplyDelete
  15. Seumur-umur nyewa baju cuma buat nikahan doang, sama anak ketika acara Kartinian. Betul kata Mba Kartika, mending mix and match aja kuncinya, biar gak beli baju, tapi kalo cara memadukannya tau, ya tetap terlihat modis kan. Kalo saya termasuk yang pakai seragam kerja, jadi gak terlalu repot dengan urusan baju kerja sehari-hari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos ya Mas Hendra. Kita ini termasuk yang selow soal baju, yang lebih penting kan soal hati dan dompet ya hahaha

      Delete

Post a Comment

what do you think? :)

Popular Posts