Pengalaman pertama jadi komuter di Ibukota. Siapa takut?!

Pemandangan pagi dari kereta.

Akhirnya aku menginjakkan kaki di ibukota. Eh bentar lagi udah bukan ibukota ya πŸ˜‹
Tepatnya aku bakal tinggal di Tangerang sih. Sedikit jauh dari Jakarta ya. Jadi urusan transportasi ini super vital buat aku.
Seperti kedatanganku minggu lalu. Karena tiket pesawat tidak sedang bersahabat, aku memutuskan naik kereta api. Karena kedatanganku juga di hari kerja, yaitu Jumat, tidak ada yang bisa menjemputku. Zonk.
Okeh, mari kita bertualang naik transportasi umum dari Jakarta ke Tangerang.
Sejak beberapa hari sebelumnya, aku sudah kepoin bagaimana cara ke Tangerang dari Pasar Senen. Jadi aku merasa cukup percaya diri lah. Semua informasi yang kubutuhkan ada dalam genggaman. Aku siap bertempur 😎
Pada hari H, keretaku turun di Pasar Senen, pukul 08.40. Tepat waktu dong.
Menurut informasi yang sudah kuhimpun, dari Pasar Senen aku harus naik KRL tujuan Stasiun Tanah Abang, lalu oper bis shuttle menuju ke Citra Raya.
Gampang kan rutenya πŸ˜€Tentu saja lebih gampang lagi naik taksol yaa. Tapi kalo gampang, dimana petualangannya, ya thoo ??!! Naik taksol mah di Surabaya aja. Kalo di sini, ya bertualang dong cobain semua moda transprotasi umum 😎
Jadi aku bergegas beli tiket KRL di loket. Aku beli tiket sekali jalan dong, karena gak tau kapan lagi naik KRL haha. Murah banget karena cuma 3000 perak. Bahagia gitu, mureee 😍
Berhubung beli tiket sekali jalan, tiket yang kubeli namanya THB, Tiket Harian Berjaminan. Harganya 10ribu perak, sebagai deposit, yang bisa dikembalikan di loket stasiun tujuan. Uang kita 10ribu juga akan kembali lho.
Harga tiket 13ribu, termasuk depositnya.

Tap tiket di pintu palang masuk. Nunggu sebentar aja, eh keretanya datang. Lagi-lagi tepat waktu.
Kebetulan aku masuk ke gerbong khusus wanita. Enak sih, merasa aman ya. Karena sudah agak siang, sudah bukan jam sibuk, gerbong tidak begitu penuh. Nyaman.
Suasana gerbong khusus wanita

Sesampai di Stasiun Tanah Abang, tap tiket lagi di pintu palang keluar. Lalu segera ke loket untuk mengembalikan THB. Setelah 10ribu ku sudah ditangan - gak lupa dong - aku bergegas keluar stasiun.  
Aku tanya ke Pak Satpam. Menurut beliau, bis shuttle Citra Raya itu tidak lewat Stasiun Tanah Abang, tapi Stasiun Grogol.
Zonk kan??!! Pengen nangis gak sih hahaha
Oke, aku harus tenang. Kalau tenang pasti ada jalan, Eits ini bukan iklan Gojek ya.
“Jadi gimana Pak. Gimana caranya saya bisa ke Stasiun Grogol?”
“Naik lagi KRL ke Duri, lalu pindah jalur ke Tangerang. Turun di Grogol ya, satu stasiun dari Duri.”
Makasih banyak ya Pak. Meski ini memang tugas si Bapak, tetep aja bikin terharuu ~~
Sembari berusaha mengingat contekan si Bapak, aku mulai panik. Kok bisa salah sih informasiku. Padahal sudah berhari-hari kutelisik dan kutelusuri lho.
Akhirnya ya sudah lah ya. Aku putuskan konfirmasi ulang lagi saja tujuannya ke petugas loket. Ku cek juga dengan peta rute KRL di web.
Peta rute KRL

Oke aku sudah di jalan yang benar.
Aku membeli lagi THB. Membayar 13ribu lagi, 10ribu nya untuk deposit kartu, 3ribu nya untuk ongkos perjalanan.
Tidak menunggu lama, kereta menuju Duri datang. Kali ini aku dapat tempat duduk di gerbong umum.  
Sempat ada yang bertanya padaku. “Mau ke bandara, Kak?” Mungkin dia melihat troliku.
“Nggak kok, mau ke Tangerang.”
“Oh kirain salah naik jurusan.”
“Hehe ndak kok. Makasih yaa.”
Siapa bilang tidak ada orang yang baik dan peduli, uwuwu ~ mungkin juga karena aku terlihat melas πŸ˜‚
Sekalian deh, aku tanyain. “Kalau pindah jalur itu berarti gak perlu ngetap (bayar) lagi ya?”
“Iya, Kak. Langsung saja cari kereta berikutnya.”
Aasshhiiaapp.
Benar saja, perjalananan satu stasiun sudah sampai di Duri.
Begitu turun tanya ke Pak Satpam lagi,  kereta tujuan Tangerang yang mana.
“Buruan Mbak, udah mau berangkat tuh keretanya.”
Waaa, lari-larian bawa troli itu tidak mudah, Fernando. Untung saja masih keburu. Fiuh. Karena penuh jadi harus berdiri. Untung (lagi) gak jauh, cuma satu stasiun saja.
Karena cuma pindah jalur, gak perlu bayar lagi. Jadi naik kereta dua kali, cuma bayar 3ribu. Lalala yeyeye
Sampai di Stasiun Grogol, tanya sama Pak Satpam lagi. Ternyata harus jalan kaki ke halte shuttle.
Aku pikir-pikir, lumayan juga ya banyak jalan. Aku bisa melangsing nih disini hehehe
Dann akhirnya aku bertemu dengan si shuttle bus. Ternyata banyak shuttle bus perumahan disini, sebagai feeder (pengumpan) dari area pinggiran Jakarta ya. Keren euy. Memudahkan banget kan. Asal tahu aja haltenya dimana, dan jadwalnya jam berapa. PRnya adalah aku harus cari tahu lagi soal halte dan jadwalnya. Noted.  
Perjalanan memakan waktu kurang lebih 1 jam. Akhirnya aku sampai rumah juga, alhamdulillah.
Gag sabar deh mau nyobain moda transportasi yang lain. Biar jadi komuter sejati hehehe, dan kurusan juga kali yaa hahaha



Comments

  1. Saya bacanya ikut deg2an, mungkin kalo saya nyerah aja naek taksol ������ apalagi saya ga punya pengalaman hidup di kota besar ������ Ditunggu cerita petualangan komuter lainnya kak ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temen2ku juga pada heran kok ngoyo babget yak. Haha emang aku ni anaknya suka coba2 hal baru gitu πŸ€—

      Delete
  2. salut nih sama mbak nya, jiwa petualang banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe selama masih ada matahari, aku berani mbak. Klo sdh mulai gelap, waduh mendingan pake taksi aja πŸ˜‚

      Delete
  3. ada kartunya ya. asyik jdinya bayar lebihh praktis gak perlu cari2 uang kecil di dompet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bnr. Kayaknya di jakarta ini sdh cashless semua utk transportasinya. Harus siap saldonya hehe

      Delete
  4. Lah aku kemana mana naik angkot wkakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maklum yaa aku ni pendatang dari Jawa, jadi masih amazed hahaha

      Delete
  5. Senangnya mencoba hal baru. Aku malah gak pernah lagi naik angkot di sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, seru dan deg-degan gitu, aku ga kapok kok haha

      Delete
  6. Hihihi, saya aja yang orang Bandung kalau di Jakarta bingung, kalau nggak ditemeni nggak bakal tuh naik transportasi umum, takut nyasar dan ujungnya jadwal molor, hehehe. Wellcome to the jungle ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bener.. karna ini santai, tidak ada jadwal yang dikejar, jadi pede aja nyoba2. Klo untuk sesuatu yang penting dan harus tepat waktu mungkin aku naik taksol aja. Lebih yaqin 😊😊

      Delete
  7. Wah seru banget baca pengalamannya. Pas pertama kali naik kereta api (sebelum jd commuter line), kerjaanku nanyain sudah sampai stasiun mana? Takut kelewat stasiunnya...
    Dekarang commuter line lebih memudahkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gitu ya.. klo skrg diumumkan dan ada runnung text nya ya setiap gerbong. Tp emg gak bs santai, apalagi ketiduran haha bisa2 kelewatan 🀣

      Delete
  8. Huaa, kebayang kalo diriku yang harus bertahan hidup di Jakarta kek apa ya. Sampai saat ini berharap gak usah hidup di sana, ribet hihi. Etapi seru juga sih baca kisah ini. πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi sekarang udh resmi pindah sini mbak.. jdlah bakal jadi makanan sehari2.. tapi seneng sih krn disini hidup seru bgt haha

      Delete
  9. Semoga betaaahhh dan survive tinggal di JKT, eh... Tangerang yaaa
    Jakarta tuh asyiiik kok
    seru buangettt!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa buat jiwa2 yang suka petualangan cucok kayaknya ya, macem aku hahaha

      Delete
  10. waduh pengelaman yang mendebarkan, tapi kalo tinggal di jakarta kita tuh harus melengkapi diri dengan pengetahuan mendasar tentang angkutan umum. Aku juga paling seneng naik KRL kalo lagi keluyuran di jakarta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mba, harus paham dan hapalin rute nya haha, untg ada bantuam gmaps 😊

      Delete
  11. Tersesat nya asik ya mba tika, haha

    seru baca nya. Tapi nantinya kalo kita mau ke ibu kota jadi mahal mba.. huhuhu pindah ke kalimantan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi aku pikir malah asik sih di Jakarta, fasilitas lengkap tapi penghuninya berkurang hahaha

      Delete
  12. nanti kalo ada kesempatan ke jekadah lagi, saya mau ah berpetualang nyobai publik transport yang bukan online..
    asyik keknya sama pak su bawa anak-anak muter2 naik segala macem kendaraan umum...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaa sewruu bangett.. aku lo gak kapok haha malah makin pingin lagi. Apalagi anak2 mah bawaannya santai dan main aja, pasti mereka suka

      Delete
  13. Seru memang kalau pengalaman pertama, Mbak Tika. Dan pasti ada deg-degan juga hahaha. Ini lihat kartunya, saya jadi ingat masih punya kartunya. Saya pakai kalau pas lagi di Jakarta. Jadi memang zaman now enak sih, soal transportasi ke Ibukota. Selain kereta, juga busway, dan ditambah transportasi online. Hanya bepergian jangan ngepas waktunya, biar bisa sampai tepat waktu di tempat tujuan hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas ini karna santai jadi berani coba2. Klo utk urusan urgent gak berani deh ambil risiko haha

      Delete
  14. Jadi inget pas pertama kali naik communter dan enggak ada yang nemenin alias sendirian wae, deg-degan tapi penasaran. Grogi banget karena yang lain udah biasa sat-sit-set gitu dan saya masih santai mlehoi melas gitu karena masih loading sama sistemnya haha. Apalagi pas tap kartunya itu nyampe dibantuin petugas karena grogi dan gugup, di belakang udah banyak yang ngantri soalnya wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyaaa tadinya aku selow, tapi karna semua orang serba buru2 dan sigap haphap, aku jadi grogi jugak wkkwkw, dasarrr gak pinter akting dehh

      Delete
  15. Aku ga bisa bayangin kalau ke Jakarta sendirian entah begimana, walau maunya pengen berpetualang mencoba aneka transportasi di sana.
    apalagi tampang wajah aku tuh suka melas gitu haha. Alhamdulilahh masih ada yg peduli dan baik ya mbak hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa masih banyak kok yang baik2. aku dikasih tips sama temenku. kalau tanya ke petugas saja. kalo gak ada mending ke penjual jajan, atau penjaga toko, beli permen kek, minuman kek, sambil tanya, lebih aman. kayaknya temenku juga kuatir sama nasib aing hehe

      Delete
  16. Ini pindahan ke Tangerang for good kah? Atau cuma singgah? Kalau emang pindah welcome deh ...selamat menikmati transportasi Jakarta yang makin keren aja dan jalanan yang makin macet banget. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. for good :) terima kasih mba, siapa tahu mungkin suatu saat bisa kopdar ya kita hehe

      Delete
  17. Dulu aku juga sempet deg degan tapi ternyata banyak org baik dijalan yang membantu

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak bangett malahan.. makanya gak kuatir sama sekali :D

      Delete
  18. Hhhiiii iya yakk bentar lagi mau pindah ibu kota πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† sejujurnya aku sukaa banget naik commuter cuma pas jam sepinya jadi dijamin super nyaman,hhhee

    ReplyDelete
  19. Wihh jagoan langsung ber commuter sendiri berbekal info digital. Aku dong masih dijemput temen digeret dikasih tau caranya abc. Gitu aja masih gak ngeh besok kalo harus naik sendiri kayak gmn. Hahhaha

    ReplyDelete
  20. Awal baca judulnya aku bingung lho "Pengalaman pertama jadi komuter di Ibukota" kirain komputer perangkat keras rupanya naik kereta computerline. Untuk sekarang sudah ada smartphone jadi mudah mendapatkan berbagai informasi dan nyasar pun gak perlu takut ya sista

    ReplyDelete
  21. Saya juga senang lho, naik KRL. Selalu beli kalau ke Jakarta. Murmer.
    Pernah kepincut beli kartu tuk naik bis trans, ternyata lebih enak kereta juga. Tapi... Beberapa lokasi memang butuh bis, sih....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jadi dalam satu trip itu bisa naik KRL, busway, lalu terakhir oper ojol kalo males jalan kaki hahaha

      Delete
  22. Kalo di Jakarta lebih enak naik KRL emang. Lebih tepat waktu, nggak pake macet, wlwpun di jam sibuk lumayan desak2an. Dulu sempat menghadapi kondisi itu mbak selama kuliah. Abis lulus disuruh pulang kampung ke Medan. Lebih mending lah daripada menghadapi macet di Jakarta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iyayaa ini pengalaman pertama jadi rada heboh :P

      Delete
  23. Wah, serunya mbak ceritanya. Saya pertama kali ke Jakarta bulan lalu juga deg-degan.tapi 4 hari di sana udsh ngerasa biasa. Apalagi Jakarta sekarsng pelayanan transportasinya bagus mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa setelah beberapa kali naik transportasi umum, sudah santai mah sekarang hihi

      Delete
  24. Selamat beralih ke transportasi publik ya, kak dan bergabung menjadi AnKer alias Anak Kereta. hha

    Kalau aku juga jarang naik CL, tapi asyik juga kok pas dicoba asal jangan naik pas jam sibuk. Pasti padat sekali itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya makasih ya. Yoi, langsunh folo anker di twitter πŸ˜€

      Delete
  25. aku pengalaman pertama naik KRL langsung salah jalur dan ketinggalan kereta, akhirnya berakhir pada pembelian tiket lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi makin kacau makin bisa buat konten yak πŸ˜†πŸ˜†

      Delete
  26. disini belum ada KRL , Tasikmalaya telat bangeettttt, jadi kepengen dah tuh nyobainnya

    ReplyDelete
  27. Jadi inget dulu sewaktu masih tinggal di Jakarta Timur hampir setiap bulan pergi ke Tangerang naik commuter line. Panjang perjalanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa-masa penuh kenangan yaa πŸ˜†πŸ˜†

      Delete
  28. Wah, baru pertama kali emang agak susah sih ya hafal rutenya.. Ya harus berani nanya aja sih biar gak sesat.. Goodluck mbak.. Perjuangan masih panjang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerrr berasa bgt peribahasa malu bertanya sesat di jalan πŸ˜† aku mah cuwek lah nanya nuku, gak kenal ini wkwk

      Delete
  29. Sbg org yg tinggal di daerah dan ke jakarta naik busway, rasanyaaa deg2an, khawatir kesasar, trus tas didekep trus takut ada copet hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe gak juga sih mbak.. dmn pun kita harus selalu waspada 😊 kuncinya sih klo nanya2 sm orang yg resmi berseragam, jd gak mgkn dibohongin 😎

      Delete
  30. Bentar lg jakarta jadi ”mantan ibu" kita.... Eh kota #heh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yayaya.. malah enak kali ya... fasilitas lengkap tapi saingan berkurang hahaha

      Delete
  31. Saya belum pernah nih Naik KRL di Jakarta hihihi penasaran juga jadinya, asik ya sekarang, murehhh gitu ongkos transportnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa murah meriah dan tepat waktu.. gak bisa komplen deh hahaha

      Delete
  32. Seru seru seru. Wah jadi pindah ktp nih. Congratz deh.

    Saya jg keder naik CL mb. Pny e-money tapi gk ngerti cara pake ut beli tiketnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah itu hanya soal kebiasaan kok Bang. Klo sdh biasa, santuyy 😎😎

      Delete
  33. Seru juga yah mba..saya kalau diposisi mba lebih suka explore sekalian jalan-jalan di kota jakarta sendiri apalagi kalau sambil naik kereta komuter line

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa enak kan tinggal duduk aja ga stres mikirin jalan hehehe

      Delete
  34. dari s St senin setau saya bisa ke naik ke arah staisun kota (beos) dr beos langsung cari kRL tangerang, tapi bs jg ke tn abang, jd hrs ganti 2x ya..., sudah lama ga naşk krl lg, semenjak merantau *mantan anak komuter serpong-tn abang pada masanya hehe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gt ya mba, ntar deh aku coba rute yang ini, sekalian jalan2 hehe

      Delete

Post a Comment

what do you think? :)

Popular Posts