(Terpaksa) Mulai Olahraga Jalan Kaki (Lagi) Karena Aplikasi

instagram.com/sellypadi


Sabtu pagi kemarin, untuk pertama kalinya setelah sekian purnama, aku kembali berani berolahraga ke lapangan besar. Bersama sobat olga (olahraga) ku, kami olahraga jalan kaki saja kok. Tidak muluk-muluk, target pribadi 10ribu langkah, agar pulangnya bisa sarapan mie ayam dan tidak merasa bersalah wkwkwk.

Dan pagi ini, aku mendapat laporan mingguan dari aplikasi olahraga di ponselku. Wew, sedih amat ye. Masak dalam seminggu rata-rata aktivitas harianku cuma 24 menit dan 2400 langkah πŸ˜“




Oke, sepertinya ini perlu diluruskan ya.

Karena masih WFH, kuakui aku memang jarang jalan kaki untuk beraktivitas.  Meskipun bolak-balik ke dapur (eh, ngapain?), tapi aku kan gak selalu bawa ponsel sehingga aplikasi tidak menghitung aktivitasku tersebut.

Pembelaan yang kedua, aku merasa cukup bergerak sih. Mengandalkan video-video olahraga di youtube, aku sempatkan minimal 15 menit di pagi hari buat bergerak dan berkeringat. Bisa zumba, yoga, atau jalan kaki di tempat. Lagi-lagi, aplikasi juga tidak mencatat ini.

 

Baca juga: 5 Kanal Youtube Favoritku Untuk Olahraga di Rumah

 

Gimana, imejku sudah baik kembali, belum? πŸ˜„

Tapiii ya tetap sedih sih kalau melihat data yang terpampang nyata. Harusnya bisa lho data ini diperbaiki. Bisa banget malah. Asal mau.

Dan sekalinya niat itu terbersit, sungguh, langsung diberi pencerahan oleh semesta. Tanpa sengaja aku membaca IG post Koh Edward, yang as always, enlightening!



          


Intinya, jangan ngeluh dulu deh. 

Jangan bilang gak mungkin dulu.

Mau jalan 10ribu langkah setiap hari?

Bisa sih rasanya.

Kayaknya πŸ˜†

Gak tau, belum dicoba.

Coba dulu kali ya?

Harus dicoba dulu!

Aku akan ukur dulu, berapa sih sebenarnya jarak untuk mencapai 10ribu langkah?

Ternyata rata-rata 6-8 km. Mungkin tergantung kakinya jenjang apa tidak ya? πŸ˜‹

Wuih jauh juga ya, hahaha *langsung jiper* πŸ˜‹

Eh, jangan dong! (sambil menyemangati diri sendiri).

Kalau dari data di aplikasi, 10ribu langkah itu cuma 120 menit kok. Sepertinya bisa dibagi ya, 1 jam di pagi hari, 1 jam di malam hari.

Sepertinya bisa kok. Justru karena WFH, harusnya malah lebih bisa. Yang biasanya waktu perjalanan ke kantor kan sekarang ditiadakan, alokasi waktu ini saja yang kupakai buat olahraga!

Jadi marilah, kita mulai misi mulia ini.

Dan mari kita lihat seminggu ke depan. Apakah aku akan berhasil melewati seminggu ini? *jengjengjeng* 

Nantikan updatenya di hari minggu berikutnya yaaa, wish me luck! 😎😍

 

Artikel ini diikutsertakan dalam minggu tema komunitas 1 minggu 1 cerita






Comments

  1. Kalo soal jalan-berjalan sih, SD aku lalui, bahkan melewati persawahan, SMP juga, tapi lewat jalan raya. Coba bayangin, nih betis segede apa, wkwk..

    Intinya, sempatkanlah waktu untuk berolahraga walau hanya berjalan, bukan begitu Tik? hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali Kak!
      Padahal jalan kaki itu mah gampang sekali ya, tapi suka terlupakan. Tapi gapapa, mulai saja dulu, ntar disesuaikan dengan kebutuhan dan kekuatan hehehe

      Delete
  2. Wow, apa kabar saya yang sehari cuma ratusan langkah seharinya? Jadi bersemangat nih lihat postingan kyk gini. Jujur tahun ini kurang banget aktifitas fisiknya, perut pun semakin membuncit. Kalau saya sih mungkin masalahnya waktu, tapi kalau lihat nasihatnya mas Edward rasanya butuh di-breakdown juga, barangkali sebenarnya ada waktu cuma males aja, kekeke

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, sama mas. Alasan yang sesungguhnya adalah kemalasan. Kemalasan selalu menemukan alasannya, huft.

      Seperti tadi malam, selepas maghrib aku berniat jalan kaki di malam hari, di sekitar rumah aja. Lumayan, biar gak panas. Baru jalan 1 km, eh mati lampu dong, hahaha kok ya ada2 saja. Jadinya gelap gulita dan banyak tetangga yang keluar rumah. Akhirnya berakhir ngobrol2 cantik lah sama buibu, lupa misi mulia jalan santai, wkwkwk

      Delete
  3. Semoga Minggu depan sudah tercapai misinya mencapai 10 ribu langkah setiap hari ya mbak. Tapi 6-8 km memang cukup jauh juga kalo menurutku sih.

    Kalo misinya tidak tercapai, buang saja hapenya karena ngitung nya ngga bener.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha nah iya bener, hapenya yang salah hitung ya, bukan aku yang kurang gerak.

      Percaya sih ini, sebagai pencipta tokoh Jaey dan Satria :D

      Delete
    2. Betul sekali mbak, sama seperti kalo berat badan naik, yang ngga bener itu timbangan nya.πŸ˜‚

      Delete
    3. hahaha hidupku lebih tenang sekarang mengetahui hal ini :))

      Delete
  4. Duh olahraga, ini impian saya, sayangnya cuman sebatas mimpi melulu hahaha.
    Padahal saya butuh banget loh, soalnya kebanyakan duduk jadi aliran darah kurang lancar, kadang suka kaku sendiri badannya.

    Btw kayaknya kalau olahraga jalan-jalan malah nggak sempat sayanya, kalau rajin saya biasanya lompat tali di rumah, tapi memang kudu hati-hati sih, saya hampir kehabisan nafas kalau udah lompat tali, jadi ingat Asraf Sinclair yang olahraganya di push dengan cepat banget jantungnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener Mbak Rey, kalau kita kurang gerak memang berasa gak nyaman. Badan kaku dan mudah pegal. Sekalinya olahraga, keluar keringat enak bangett, dan pipi blushing secara alami uhuy!

      Kalau lompat tali atau lari aku gak berani mbak, karena badanku berat hahaha kasian lututnya. Jadi main aman dan yang murah saja, gak butuh alat, tinggal gak malas saja wkwkwk

      Delete
  5. Aku juga, sekarang sedang memaksakan diri untuk 'olahraga' dikit-dikit dengan jalan kaki. Biasanya kemana-mana naik motor, padahal deket

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mas Dodo, karena ada motor kita suka malas kan ya jalan kaki. padahal sebenarnya kalau dikerjakan juga gak butuh waktu lama kok.

      Yok semangat yok, biar kita makin sehat setelah corona

      Delete
  6. wahhh good job!!

    saya pun dah mulakan dari awal bulan ini. jalan kaki dari rumah ke station LRT untuk ke office. total pergi-balik dalam 3.7km not bad laa kan... harap cepat kurus sebelum kahwin hahahahahahahaah... (what a lie)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 3,7km per day, not bad at all!

      bandingkan dengan saya yang 2,4 km per week, sedihnya hati ini hahaha

      yes, dengan niat sekuat baja, apalagi motif kurus sebelum menikah, woohoo
      semoga kita tetap komitmen ya dengan impian kita. Semangat!

      Delete
    2. i hope so😊😊😊

      Delete
  7. aku dulu sering mikir 10ribu langkah itu lumayan jauh. Apakah mampu bisa jalan kaki dengan sebanyak langkah itu. Belum pernah dibedah secara detail. Mulai dari jarak yang ditempuh, berapa waktu yang dibutuhkan, hingga waktu yang tepat untuk melakukan aktivitas ini.

    Aku memang suka jalan kaki. Tapi tidak pernah mengukur berapa langkah yang sudah saya tempuh. Asal jalan saja. hehehhee
    Sekarang malah lebih sering bersepeda. Berkaitan dengan bedah dan hitung yang dijelaskan koh edward, aku pernah melakukannya untuk menghitung untuk melewati tanjakan dengan bersepeda. Seperti berapa jaraknya, waktu yang dibutuhkan, hingga frekuensi kayuhan kaki pada pedal sepeda. Akhirnya aku bisa melewati tanjakan tersebut. :D

    Semangat mbak kartika untuk program jalan kaki-nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, makasih Mas Rivai.
      Setelah dibedah, lalu dijalani dua hari ini, bolehlah, ada kemajuan meski belum mencapai 10ribu langkah per hari :D cayo pada diri sendiri hehehe

      Buat bedah sepedaannya, wah keren banget! Aku gak nyangka sampai sedetil frekuensi kayuhan ya!
      Tapi memang man. sur kok tips Koh Edward. Setelah di breakdown gak seseram itu, and doable.

      Semangat buat kita semua agar lebih sehat! Cayo!


      Delete
  8. Samaan Mbak, semenjak pandemi jadwal jogging dan renangku udah musnah. Mana lagi tempat favoritku buat olahraga ditutup. Tapi akupun nggak berani kudu lama-lama di luar.
    Akhirnya semenjak resmi disebut pandemi di Indonesia kita tercinta, aku kembali ke hobi lamaku, yaitu, ngedance. Hohoho..
    Udah 6 bulan ini rutin ngedance, so far g berasa kalau lagi olahraga. Kayaknya jogging bisa aku kesampingkan deh, hahaha
    Cuman masih berharap bisa renang lagi!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa, aku juga suka renang. Tapi sampai hari ini renang termasuk dalam jejeran olahraga yang fasilitasnya ditutup. Sedih. Kangen banget sih, langsung berharap punya kolren sendiri di rumah kelak, amin.

      iya sih, sebenarnya yang paling penting kita fun melakukannya. Mau olahraga apa saja, yang penting ada geraknya dan bikin berkeringat.

      Semangat ya buat dance-nya. Aku juga kalau lagi zumba hepi banget karna gak berasa sebuah kewajiban. Bisa nyanyi sambil lompat2 dan teriak2, sudah bikin lebih sehat deh hehehe

      Delete
  9. Aku kurang menyukai yang namanya olah-raga, mungkin harus maksain juga kali ya biar sehat dan prima. Btw itu pakai aplikasi apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin Kang Asep belum menemukan jenis olahraga favorit saja sih menurutku. Kalau sudah nemuin pasti jadi suka olahraga :)

      ini aplikasi tempelan dari Samsung sih Kang, hihihi

      Delete
  10. 10rb langkah dibayangan aku itu selalu terbayang "jauh bangettt", tapi ternyata kalau dideskripsikan dengan jarak dan durasi, tetap terasa jauh ya! #eh #lho

    Tapi sebenarnya olahraga itu simple banget ya kak, bahkan dengan jalan kaki aja udah termasuk olahraga πŸ™ˆ
    Aku masih belum bisa kalau harus jalan 10KM per hari, tapi sehari-hari, aku stretching-stretching ikutin gerakan yoga. Ya setidaknya ada gerak-gerak dikit lah ya #plakk

    Semoga seminggu ini kak Tika bisa mencapai targetnya ya! Good luck πŸ’ͺ🏻πŸ”₯

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di hari kedua ini, kurasakan betul kalau ini sangat ambisius hahaha

      Tenang, aku belum nyerah kok πŸ˜†

      Gpp Lia, yang penting mah kita enjoy and fun ngerjainnya. Daripada sok sok iye tapi terpaksa, malah jadi gak konsisten.

      Semangat ya, sama2 berusaha menyempatkan diri buat olahraga biar tetap sehat terus! 🀠🀠πŸ”₯πŸ”₯

      Delete
  11. Hola mba Kartika, suka tulisan ini dan bisa relate juga πŸ˜† sama seperti saya yang dulu selalu merasa kalau jalan kaki 10.000 langkah sangat jauh, padahal saat dicek ternyata nggak jauh-jauh banget 🀣 especially semenjak saya terbiasa jalan kaki sampai 10km (meski cuma saat trip atau main ke olle track) πŸ™ˆ

    Semangat selalu, mba. Semoga tercapai goal-nya dan bisa hidup lebih sehat 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya Mbak Eno, aku juga perhatikan dari komen teman2 yg lain, memang banyak yang relate ya πŸ˜… Sepertinya ini isu global hahaha.

      Nah, makanya itu aku rindu sekali bisa bertualang seperti sebelum corona. Kalau pas lagi liburan kita gak terburu2 dan menikmati waktu. Jadi jalan sejauh apapun ayuk aja. Gak kerasa beratnya. Klo mindsetnya buat olahraga malah muales tiba'e hahahaha


      Delete
  12. Target harian gw 8000 langkah. Tapi gw hanya boleh capai targetnya (atau lebih) waktu kerja aja karna banyak jalan. Kalau waktu libur di rumah atau WFH, 'bye-bye' aja targetnya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya benar Cik. Kalau banyak di rumah sulit sekali sih mencapai target ini. Jadinya selama ini aku ubah jadi zumba atau yoga di rumah. Yang penting ada kardio dan melatih kekuatan otot

      Delete
  13. wow, ternyata ini tulisan beberapa minggu yang lalu ya, aku lama kali gak bw ke rumahmu, huhuhuhu maafkan

    tapi aku setuju sama apa yang di bilang koh edward. kebetulan aku sendiri praktekin sih, biasanya setiap masalah atau rasa gundah di jiwa...cieeee dan hasilnya yang it works. problem solved ataupun kalo gak at least gak jadi ganjalan di hati lagi

    btw, ayo jalan kaki lagi, kali ini bareng tanos aja (( iklan )) hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe makasih teh eka mau mampir lagi ❤

      Iyaaa aku suka bgt tuh posts nya Koh Edward, banyak yg menginspirasi. Kadang sebenarnya kita udah tau yaaa cuma lupa aja, perlu diingatkan hihihi

      Semangat tanos jalan kaki yaaa, aku diem2 stalking dr jauh lhoo

      Delete
  14. setelah pandmei malah aku gak olahraga jalan algi , senam saja di rumah, kangen bisa jaaln lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bu, kadang susah juga mau keluar yang aman. Kalau bisa olahraga di rumah gapapa juga ya, yg penting ada gerak dan keringetan

      Delete
  15. Semangat mba. Aku kalau lagi rajin bisa empat kali jalan kaki di lapangan. Tapi kalau males sama sekali nggak ke lapangan. Padahal jalan kaki bolak-balik di sepanjang gang depan rumah juga bisa. Tapi kalau aku males memang banyak alasan sih, hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe betulll kalo cari alasan emang gampang banget. Update terbaru aku sudah mulai bosan jalan hahaha jadinya aku selang seling dengan zumba di rumah. Minimal 1 jam biar setara lah sama jalan kaki 10rb langkah πŸ˜‚

      Delete
  16. kalau saya lagi senang sepedahan mba hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah asik tuh. Aku gak punya sepeda kak, jadi ya pakai badan sendiri aja deh hehehe
      Dulu pernah punya sepeda, tapi biasalah rajinnya cuma di awal aja. Akhirnya kujual. Sekarang lg ngetren lagi aku gak ikutan sepedaan krna udah tau watakku yang pemalas hahaha

      Delete

Post a Comment

Halo, terima kasih sudah membaca. Tinggalkan komentar ya, biar aku bisa balas BW 😊

Popular posts from this blog

Pengalaman Pertama Jadi Komuter di Ibukota. Siapa Takut?!

Tentu Saja Aku Bisa Melakukan Semuanya, Tapi Apakah Aku Mau?

Kecombrang, Pemilik Aroma Segar Dan Rasa Khas Dari Hutan Indonesia