Jalan Tol VS Jalan Biasa, Mana yang Jadi Favorit?


pixabay.com/pexels



Sebagai pengemudi mobil dengan kemampuan medioker -bahkan menurun jadi jelek banget kalau harus parkir, secara jujur dan sepenuh hati saya lebih memilih menyetir di jalan biasa daripada di jalan tol.

Saya ini suka mengemudi dengan santai. Selain karena gak berani, saya juga ingin menikmati perjalanan, sempat melihat pemandangan kiri dan kanan, tidak ketinggalan sambil karaokean yang butuh fokus. Kecepatan rata-rata saya di kisaran 40-50 km/jam. Bagi sebagian orang mungkin ini lelet-banget-kapan-sampenya!, tapi ini merupakan hak veto setiap pengemudi bukan? Kalau gak suka, ya tukeran napa, elu aja yang nyetir?

Nah, di jalan tol mana mungkin nyetir lelet? Dengan membaca papan tulisan intimidasi berbunyi “batas kecepatan minimum 60 km/jam” saja sudah membuat saya ndredeg. Saya ini bukan pengemudi bus Sumber Kencono. Gak penting buat saya batas kecepatan maksimum! Yang penting itu batas kecepatan minimum.

Kalau di jalan biasa kan bebas, gak ada tuh yang namanya batas kecepatan minimum. Kalau jalannya lambat ya sadar diri lah di lajur kiri saja. Asal betah dengan aksi raja jalanan sepeda motor dan angkot yang sering sesuka hati berhenti tiba-tiba.



Kecepatan minimum ini cukup bikin stres karena memaksa saya keluar dari zona nyaman. Alhasil saya selalu berada di lajur kedua dari kiri (karena yang paling kiri bahu jalan, no no gak boleh ya), yaitu jalur lambat. Konco pleknya siapa lagi kalau bukan truk-truk super besar dan panjang yang juga super lelet dan nutupin pemandangan. Nah, ini alasan kedua. Kebayang kan gak enaknya!

Di sebelah kanan saya, tak henti-hentinya mobil mendahului meninggalkan saya. Gak tau kenapa mereka semua buru-buru amat sih. Santai dikit napa! Gerbang tol gak akan kemana-mana kok. Rest area juga disitu-situ aja, gak bakal pindah.

Sedang di sebelah kiri, masih ada saja yang mbandel lewat bahu jalan. Sumpah, itu bikin deg-degan banget kalau pas barengan didahului dari kiri dan kanan sekaligus.

Lama-lama berada di belakang truk gak enak juga ya. Terpaksalah aku mendahului truk untuk kemudian kembali ke lajur kiri. Gitu aja terus sampai gerbang keluar tol. I know, payah ya :’)

Alasan yang ketiga, di jalan tol gak bisa ngiyup kalau hujan. Kalau hujannya selow manja sih jalan terus no problemo. Masalah muncul kalau hujannya sangat deras disertai angin kencang. Jarak pandang sangat pendek membuat pengemudi harus lebih berhati-hati. Perhatikan jalan di depan, jangan lupa cek juga yang di belakang.

Kalau di jalan biasa, lebih aman berhenti dong daripada khawatir kejatuhan ranting-ranting yang beterbangan, atau lebih buruk lagi ada pohon tumbang. Di jalan tol mana bisa berhenti sembarangan sesuka hati. Mau berhenti di bahu jalan juga khawatir kalau ditabrak dari belakang. Solusinya ya tetap berjalan dengan waspada, jaga jarak, dan berhenti di rest area.

Alasan yang keempat, di jalan tol kalau salah jalan gak bisa putar balik, mundur mungkin bisa. Itulah sebabnya saya lebih suka bertahan di kecepatan minimum, agar sempat membaca papan penunjuk arah, terutama kalau melewati rute baru. Meski sudah menggunakan aplikasi, masih bisa lho salah ambil lajur. Apalagi jalan tol di Jakarta yang bisa sampai 6 lajur, ngeri!

Alasan kelima, di jalan tol yang katanya bebas hambatan, ternyata gak bebas-bebas amat tuh. Ada kalanya juga di jalan tol bisa macet. Dan kalau macet, efeknya itu bisa panjang banget, karena di jalan tol gak ada jalur alternatif. No way out men!



Alasan keenam, di jalan tol gak ada romantisme roadtrip.

Gak bisa lihat denyut kehidupan setiap kota yang dilewati.

Gak bisa mampir ke pasar tradisional buat jajan atau kulineran makanan khas. Tahu sendiri di rest area isinya Lu Lagi Lu Lagi. Ada sih beberapa panganan yang “khas” tapi biasanya rasanya B aja, gak seenak yang dijual di luar jalan tol.

Gak bisa komentar “Oh kota D ini ternyata mirip-mirip dengan kota S ya!”.

Gak bisa spontan mampir ke alun-alunnya, foto-foto lalu jajan es grim dan pentol/cilok.

Jiwa petualangku meredup dan berduka kalau lewat jalan tol~

Buat saya si pengemudi medioker ini, satu-satunya kelebihan lewat di jalan tol adalah terbebas dari sepeda motor. Sepeda motor yang seenaknya nyalip dari sisi kiri lalu motong ke kanan, yang lebih galak padahal dia yang salah -yang sering juga kulakukan kalau mengendarai sepeda motor. Di sinilah aku bersyukur bisa terbebas dari karma menzolimi mobil.

Comments

  1. Kalo ingin santuy tentunya enak jalan non tol yah. Bergantung situasi sih.

    Klo sbg org daerah yg jg suka santuy saat pertama nyopir di tol bogor-jkt malah serem coz rasanya udah kenceng banget tapi masih diklaksonin yang belakang 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo Bang Day jagoan di jalan ya, malahan lebih suka jalan tol ya wqwqwq

      Delete
  2. tergantung situasi, kalo lagi lengang mah jalan biasa, kalo perlu yang cepet jalan tol

    ReplyDelete
    Replies
    1. meski terkadang di jalan tol juga padat bahkan macet wqwqwq

      Delete
  3. Kalau untuk cepat sampai tol lah. Tapi kalau mau tahu lebih dekat satu tempat ya jalan biasa . Asyik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih Kak, tapi kalo gak terpaksa aku milih jalan biasa saja deh

      Delete
  4. kalau aku depend on the trip ya kak. kalau lagi urgent atau longtrip seperti ke daerah Jawa Tengah dari Jakarta, mau ga mau lewat tol paling safe. kalau lagi santai waktu longgar, kadang iseng minta driver lewat jalan biasa mampir2 dikit

    ReplyDelete
    Replies
    1. malahan kalau keluar kota aku lebih suka jalan bawah Mbak, karena bisa mampir-mampir dong

      Delete
  5. TOL aja enak cepet, sunyi senyap, tapi kalau nyetir pas ngantuk resikonya kematian hih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa harus hati-hati yaa jangan sampai lengah ;)

      Delete
  6. Masing2 ada enak dan nggaknya tersendiri, yg mana aja boleh asal ngga ngebut wkwk

    ReplyDelete
  7. Semua ada kelebihan dan kekurangan masing-masing ya, kalau mau cepat pilih jalan tol, kalau mau santai bisa pilih jalan biasa

    ReplyDelete
  8. ada seru ada ngga nya sih kak, bagi orang yang butuh cepat dan aktifitas tinggi tentu jalan tl merupakan altrnatif untuk bergerak cepat dari satu titik ke titik lainnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaya, buat orang dengan mobilitas yang tinggi pasti lebih suka tol, karena butuh cepat

      Delete
  9. Kalau Riau baru aja jadi jalan tolnya,tapi blm nyobain gimana. tapi saya suka keduanya sih bingung jadinya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duhduh ingin buruan cobain gak sih, sekalian buat jalan-jalan :D

      Delete
  10. Kalau bokek aku ga mau lewat jalan tol hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha apalagi yang rutenya panjang-panjang yaaa, haduh pas gesek emoney langsung terhenyak :D

      Delete
  11. Bergantung tujuannya ya mba. Saya pernah traveling Jakarta menuju Banyuwangi. Kami memilih jalan biasa. Secara masih berdua doang sama suami, manten baru, dan belum punya anak. Hihihi. Nah, setelah 6 tahun, anak udah 3, mulai deh maksimalkan penggunaan tol. Yang penting cepat sampai lokasi. Urusan jalan-jalan mah pas di kota tujuan saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda orientasi ya Mbak, kalau sudah ajak anak-anak hehehe

      Delete
  12. Kl sy sih tergantung tujuan n waktu tersedia. Kl pengen cepet y pasti tol

    ReplyDelete
  13. Berhubung saya nggak nyetir mobil, mana aja oke asal disopirin. Hahaha!

    ReplyDelete
  14. Sebenernya aku lebih suka lewat jalan biasa. Banyak bahan tulisan berceceran di sepanjang jalan :D Tapi karena pergi ke mana-mananya pakai bus atau mobil travel yaaaa....jadi aja lewat tol :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang kalau pakai transportasi umum rata-rata naik tol ya? Biar cepat kali ya, tapi kasihan ya karena lebih susah cari penumpang... atau penumpang yang jadi susah cari bisnya? Jadi galau...

      Delete
  15. Mau bilang jalan tol di Cianjur mah belum ada. Mau bilang jalan biasa, di Cianjur ini jln biasa sangat melelahkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, di Cianjur memang padat sangat ya. Mungkinkah ada jalan tol buat lintas selatan ya ke depannya?

      Delete
  16. Sebenarnya jalan biasa juga asik kalo ngga macet hehe.. kalo tol biasanya ngga macet dan bisa cepet sampainya juga.. yang penting selamat sampai tujuan ya ka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya memang plus minus sih, cuma preferensi pribadi saja lebih suka jalan biasa hehe

      Delete
  17. Dulu aku suka kebut2an sampai 150km/jam trus insyaf karena hampir kecelakaan saat bawa keluarga aku yg nyetir, dan itu bodoh sekali. Pada dasarnya aku suka menikmati pemandangan sepanjang perjalanan dan sesekali melewati kota atu kampung dengan aktifitas orang2 lokal, jadi aku senang lewat jalan biasa. Tapi pada akhirnya lebih sering pakai jalan tol yang agak membosankan krn perlu waktu lebih cepat untuk sampai tujuan, trus jadi bneran ngebut dech...tapi itu dulu...sekarang udah tobat ngebut...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin berumur makin bijak ya Mbak. Dulu waktu masih muda, segala hal ditrabas termasuk di jalan raya hahaha semakin kesini sudah gak berani lagi. Kalau lihat pengendara lain yang ngawur begitu langsung mbatin, dasar anak muda hahaha

      Delete
  18. Klu jalan biasa sepi lebih suka jalan biasa, soalnya klu jln biasa bisa mampir2 beli makanan klu dlm perjalanan kelaparan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos atuh Teh, memang lebih enak jalan biasa, lebih banyak jajannya ;)

      Delete
  19. Jalan biasa atau jalan tol sama enaknya, yang penting ga macet, udah itu aja sih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener kakk, hidup gak macet hahaha memang paling malas sih ya kalau sudah di tol malah macet, gak bisa ngeles cuy wqwq

      Delete
  20. Kalau untuk perjalanan jauh memang lebih cepat lewat jalan tol ya ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul kak, apalagi kalau butuh cepat yaaa

      Delete
  21. Aku pilih jalan tol, apalagi jalan tol lintas jawa yang nggak terlalu rame. Lumayan bisa ngebut2an sama bis luragung ekkekekek

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah baru denger kak bis luragung, biasanya yang terkenal ngawur itu bis sumber wqwq

      Delete
  22. tergantung macet or gaknya, tapi kusuka jalan tol krn bikin perjalanan lebih cepat sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, asal jangan macet juga di tol ya, jadi inget tol dalam kota di Jakarta hehehe

      Delete
  23. Alon-alon asal nyampe aja kak, yang penting selamat sampe tujuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul Bang, sepakat. ingat, ada keluarga menunggu di rumah ^_^

      Delete
  24. Aku malah kangen Jalan tol Kal, walau pun ga kangen saat harus Bayar tariff nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyaaaa kalau sudah masuk tol trans Jawa, langsung hitung2 deh perkilometernya namanya juga fasilitas ya harus bayar lebih ya, kalau peribahasanya gak ada makan siang gratis, boy :D

      Delete
  25. kalo aku kedanya dipilih sih, tergantung kebutuhan. yang penting jalannya mulus dan ngak ada lobak apalagi polisi tidur, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau syaratnya jalan mulus gak ada lubang dan polisi tidur, vote buat jalan tol ya kak hihihi

      Delete
  26. Hehehe ternyata banyak juga masing2 kelebihan dan kekurangan kalau lewat jalan tol ya, jadi perlu nih sebelum bepergian dicek ulang bener2 buat menghindari hal.yg kurang menyenangkan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa intinya kalau mau perjalanan jauh memang harus dipersiapkan segala sesuatunya ya kak, biar aman dan nyaman di jalan

      Delete
  27. Masuk akal juga mbak alasannya.. Emang kalau lagi jalan dan bisa lihat kehidupan orang di sekitar kota yang dituju rasanya adem bangetvya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya kak, dasar aku memang sukanya memperhatikan kesibukan orang2. kalau lagi traveling, suasana di perjalanannya yang bikin kangen

      Delete
  28. Bener nih, lewat jalan tol kita nggak bisa lihat panorama kota yang kita lewatin. Padahal ada banyak kekhasan dari setiap kota.

    ReplyDelete
  29. Enaknya lewat jalan tol jarak tempuh jadi lebih dekat hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih cepat mungkin lebih tepat ya kak, karena jalan tol biasanya malah muter jauh, tapi karena bebas hambatan jadi cussss lancar

      Delete
  30. Tergantung dih klu jlnnya santai ya pakai jln biasa kalau mendesak ya pakai jln tol...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tos deh, kalau modenya liburan enak lewat bawah saja ya hehe

      Delete
  31. tergantung sih, kalau berpergian ingin sanati ay jalan biasa sambil bs lihat alam, kalau mau cepat ya jalan tol

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama ya Buuu,, sudah kangen banget ya jalan2 ke luar kota lagi

      Delete

Post a Comment

Halo, terima kasih sudah membaca. Tinggalkan komentar ya, biar aku bisa balas BW 😊

Popular posts from this blog

Pengalaman Pertama Jadi Komuter di Ibukota. Siapa Takut?!

Tentu Saja Aku Bisa Melakukan Semuanya, Tapi Apakah Aku Mau?

Kecombrang, Pemilik Aroma Segar Dan Rasa Khas Dari Hutan Indonesia